Mencari spirit yang hilang…

salam…maafkan aku wahai wordpress… sudah lama aku tak menjengukmu.. barangkali tajuk itu menceritakan segala-galanya…

Aku ‘menghilang’ seminggu dua ini… entah kenapa ku rasakan kurang ‘bertenaga’… i might admit most of it come from her absence…she does mean a lot to me…semakin lama dia bersamaku,semakin besar effectnya selepas pemergiannya kembali…perasaan ini barangkali normal.. bagi seorang insan yang lemah sepertiku..

kenangan ketika di Peak District

kenangan ketika di Peak District

tapi itulah namanya manusia… sudah menjadi fitrah bahawa iman itu bisa naik dan turun…hatta para sahabat seperti Abu Bakar dan Hanzalah yang mendapat tarbiyyah direct daripada sang nabi pun merasakan perasaan yang sama..ibarat naik turunnya pressure di dalam telaga minyak..ia perlu dikawal kerna jika tidak,inilah akibatnya…

blowout

blowout

jadi… bagaimanakah cara untuk mengawal naik turun iman ini…? adakah cukup dengan hanya baca quran sorang-sorang, solat di masjid berjemaah,dengar ceramah kat youtube,berzikir di pagi dan petang dsbnya,??saya tidak mengatakan semua ini tidak relevant..tapi saya ingin mengesyorkan sesuatu benda yang jarang orang perasan…iaitu ‘saling menasihati antara kamu’

seorang sahabat nabi, Mu’az bin Jabal pernah mengungkapkan kata-kata yang sungguh indah dan perlu difikirkan bersama.. “ijlis bina nukmin sa’ah”-marilah duduk bersama kami,kita beriman seketika…kata-kata ini diucapkan ketika negara Madinah sudah tertubuh.. ketika pelembagaan Quran adalah merupakan perlembagaan negara..tapi masih tarbiyyah itu diteruskan..masih element saling menasihati itu dijalankan…

kenapa perlunya duduk bersama??jawapannya ada di dalam kata-kata Ibnu Rawahah… ketika dia memegang tangan Abu Darda’ sambil mengucapkan”marilah kita beriman sejenak…sesungguhnya hati lebih cepat berbolak balik dari isi periuk yang sedang menggelegak”

how boiling occurs

how boiling occurred

itulah hati…kadang-kadang ia baik…kadang-kadang ia buruk.. jadi bagaimanakah caranya untuk kita memastikan agar sekurang-kurangnya all the times ia berada di pihak yang baik?? tak lain tak bukan ialah dengan sentiasa mentarbiyyah diri kita… menyibukkan diri dengan majlis tafakur(mengingati Allah)..sentiasa berada dikalangan orang-orang yang soleh..dan saling menasihati antara satu sama lain…

sememangnya dunia itu telah dijadikan indah buat manusia… dan itulah ujian dariNya..untuk menguji siapa antara kita yang lebih baik amalannya..ramai yang terleka,ramai yang terlalu obses dengan dunia,dgn pelajarannya,dengan XLRnya,dengan hiburan melampau-lampaunya, dengan kerjanya,dengan bolanya..sampai seringkali terlupa apa tujuan hidupnya..tidakkah kamu teringat di dalam satu hadith yg berbunyi:

…Demi Allah yang tidak ada ilah selain-Nya, sesungguhnya diantara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli syurga hingga jarak antara dirinya dan syurga tinggal sehasta akan tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli neraka maka masuklah dia ke dalam neraka. Sesungguhnya diantara kalian ada yang melakukan perbuatan ahli neraka hingga jarak antara dirinya dan neraka tinggal sehasta akan tetapi telah ditetapkan baginya ketentuan, dia melakukan perbuatan ahli syurga maka masuklah dia ke dalam syurga

(Bukhari dan Muslim)

jadi bagaimana mungkin kita masih boleh bergelak ketawa riang sedangkan kita sendiri tak tahu apa pengakhiran kita… mungkin sekarang kita baik,but in the end..apa-apa pun boleh terjadi.. dan begitulah sebaliknya…Tetapi ingatlah! Allah itu Maha Adil terhadap hamba-hambanya… jangan sesekali kamu menganggap “owh,sekarang aku jahat..in the end aku akan jadi baik..org dalam hadith tu mcm aku la”.. sesungguhnya Muhammad itu sendiri tidak mengetahui perkara ghaib melainkan dengan wahyu(7:188)..sebab itulah golongan salafussoleh sentiasa berwaspada..takut-takut termasuk dalam orang yang disebutkan dalam hadith ini.. dan inilah sikap yang perlu kita ikuti..bagaimana???salah satu caranya ialah meletakkan diri kita dalam kelompok org yang saling menasihati….untuk memastikan naik turun iman itu berada di dalam range yang selamat…

persoalannya…”adakah aku ini orang yang sentiasa berwaspada?… ataupun aku merasakan amalanku sudah cukup..cukuplah dengan solat,baca quran,puasa bulan ramadhan,sedekah,forward hadith skit2..” jika kamu orang-orang yang benar(shadiq),insyaAllah kamu akan masuk syurga..syurga ini banyak pintu.. ada pintu sedekah..ada pintu puasa dan sebagainya…

tetapi…benarkah kamu akan benar??selesakah kamu dengan kamu?? jika ya.. tahniah saya ucapkan…

p/s: kadang-kadang menulis pun bisa memberikan sedikit tenaga,hehe….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: